Ini Dia Yang Penasaran Dengan kehidupan Seorang Pengacara

Ini Dia Yang Penasaran Dengan kehidupan Seorang Pengacara

Ini Dia Yang Penasaran Dengan kehidupan Seorang Pengacara

Peradi Telusuri Dugaan Pemalsuan Pengangkatan Advokat | Republika ...

Ini Dia Yang Penasaran Dengan kehidupan Seorang Pengacara – Salam kenal, nama kami Pengacara sering juga dipanggil Advokat (advocaat/Belanda) dan lawyer (English). Pekerjaan yg juga disebut dengan official nobile (Profesi yg mulia).

untuk menjadi seperti kami sesuai UU No. 18 Tahun 2003 tentang Advokat (sekaligus mencatat kan bahwa Pengacara adalah salah satu penegak hukum) adalah seorang lulusan Sarjana Hukum, telah mengikuti Pendidikan Khusus Profesi Advokat (PKPA), lulus Ujian Profesi Advokat, magang 2 tahun secara berturut-turut dan berusia minimal 25 tahun dan disumpah oleh Pengadilan Tinggi domisili KTP.

Orang-orang melihat kami sebagai profesi yg hebat, dengan kemewahan dan glamor yg kerap diperlihatkan oleh Pengacara terkenal (kondang) didepan kamera. maka tak jarang banyak orang tua menginginkan anaknya untuk jadi Pengacara agar bisa seperti Pengacara yg terkenal.

Tapi, ada juga yang berpandangan bahwa Pengacara adalah jahat karena membela orang bersalah atau terkadang yg salah bisa dibuat jadi benar dan yg benar bisa dibuat salah tergantung cara permintaan klien, hal ini mungkin perlu saya luruskan (bantah), bahwa seyogyanya ketika kami tampil dipersidangan mendampingi tersangka baik pembunuhan atau bandar narkoba sekali pun, bahwa sesuai sumpah jabatan yg kami bela adalah sebatas hak-hak dia selaku tersangka/terdakwa apabila memang dia bersalah. karena dalam beberapa kasus juga mereka yg diperhadapkan dalam persidangan belum tentu bersalah mengingat hukum kita menganut asas praduga tak bersalah (presumption of innocence).

Akan tetapi kami juga tidak dapat mempungkiri, bahwa beberapa oknum pengacara (advokat), menghalalkan segala cara untuk memenangkan perkara. namun bukan berarti itu adalah gambaran keseluruhan dari profesi kami.

Dalam perjalanan profesi, banyak rintangan dan hambatan yg kami lalui seperti oknum penegak hukum yg mencoba menggoda diberikan upeti agar perkara yg ditangani bisa dinegosiasikan (dikondisikan), stigma buruk dari masyarakat apabila menangani perkara pidana khususnya pembunuhan atau narkoba, permintaan dari klien yg mengharapkan kasus yg dikuasakan kepada pengacara supaya menang

Tak jarang juga kami mendapatkan intervensi atau teror dari pihak lawan bahkan oknum penegak hukum yg merasa kehadiran kami mengganggu nya (dalam konteks negatif).

Kami juga harus kuat, untuk menahan godaan dari klien cowok atau cewek ketika menangani perkara cerai.

Sebagai fee (honor) dalam menangani perkara, tidak ada suatu ketentuan mulai dari yg dibayar dengan ucapan terimakasih (proyek thank you), sembako, puluhan juta hingga puluhan milyar pernah tercatat sebagai fee Pengacara sekali itu untuk pukulan milyar dan puluhan milyar biasanya didapatkan oleh Pengacara terkenal dalam menangani perkara besar.

Satu lagi yg menjadi ciri khas sebagai pengacara adalah kerap bersafari-ria ke Polsek, Polres, Polda, Rutan dan Pengadilan dan Institusi Penegakan hukum adalah tempat yg biasa kami tongkrongi dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab profesi kami demi kepentingan hukum klien (pemberi kuasa).

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *